Perhatikan Asupan Nutrisi ini Sejak Remaja

 

Stunting atau balita pendek adalah sebuah masalah yang tengah dihadapi oleh bangsa Indonesia. Masalah ini bukan hanya milik orang tua dengan balita atau batita tetapi seharusnya menjadi perhatian semua kalangan termasuk remaja. Menurut Pusat Pemantauan Gizi, Dirjen Kesehatan Masyarakat, Remaja yang memiliki statsu gizi baik akan mampu mencegah laju stunting ketika dirinya kelak hamil dan menyusui. Simak beberapa tips yang disampaikan Dokter Yohan Samudra SpGK-AIFO dengan tim Microsite SIGAP berikut ini.

Berapa besar Kebutuhan Kalori Remaja setiap harinya Dok? Makanan yang Baik harus mengandung apa saja?

Remaja haruslah memenuhi kebutuhan kalori harian sekitar 2000 kalori untuk wanita dan 2500 kalori untuk pria (dapat bervariasi perindividu) dengan komposisi karbohidrat 55-60%, protein 15-20% dan lemak 20-25%. Makanan yang dipilih tentu saja yang kaya zat besi dan folat agar terhindar dari anemia, kemudian vitamin A, C, D, zink, iodium, selenium untuk imunitas. Tidak kalah penting juga asupan tinggi kalsium dan magnesium untuk kekuatan tulang dan karena remaja masih berpotensi bertambah tinggi sebelum lempeng pertumbuhan tulang tertutup di usia 16 pada wanita dan usia 19 pada pria.

Apakah ada suplemen-suplemen tambahan yg wajib dikonsumsi?

Utamakan mendapatkan zat gizi dari makanan sumber terlebih dahulu, terutama yang dapat mencegah anemia, mendukung kesehatan ditambah aktifitas fisik remaja seperti:

Kontrol dan cegah anemiaDaging merah rendah lemak.
Sayuran berdaun hijau.
Makanan fortifikasi tinggi zat besi.
Suplementasi zat besi/IFA.
Pola makan sehat5 porsi buah dan sayuran setiap hari.
Buah dan sayuran yang bervariasi.
Utamakan makanan segar dibandingkan makakan di proses.
Lebih banyak air putih dibandingkan minuman manis atau minuman kemasan.
Batasi konsumsi makanan kemasan.
Aktifitas fisikTarget 60 menit setiap hari – berjalan, jogging, bersepeda, aerobik, dsb.
Rutin melakukan olahraga yang disenangi.

Suplementasi dapat ditambahkan sesuai kebutuhan, seperti setelah aktifitas atau olahraga berat, kesulitan memenuhi dari makanan sumber atau terbukti defisiensi dari pemeriksaan darah.

Mulai usia berapa tahun sebaiknya mengkonsumsi suplemen tersebut?

Centers for Disease Control and Prevention (CDC) dan AAP merekomendasikan suplementasi besi pada remaja hanya bila terdapat riwayat ADB (anemia defisiensi besi), namun karena prevalensinya masih tinggi di Indonesia dapat disarankan secara umum.

Suplementasi zat besi dan folat dapat diberikan mulai usia 5-14 tahun dengan dosis 3-6 mg/kgbb/hari dengan pemantauan berkala.

Sumber:

Buletin Jendela Informasi Situasi Balita Pendek ( Stunting) di Indonesia. Pusat Riset Data dan Informasi, Kementrian Kesehatan RI, semester 1 2018.

Wawancara tertulis tim Microsite SIGAP dengan Dr. Yohan Samudra SpGK-AIFO

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site is protected by reCAPTCHA and the Google Privacy Policy and Terms of Service apply.